IAIN Pekalongan dan Bawaslu Kab. Pekalongan Kerja Sama Dorong Partisipasi Mahasiswa dalam Pemilu

24 January 2022

Pekalongan (24/01) – IAIN Pekalongan dan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Pekalongan teken perjanjian kerja sama tentang pendidikan politik dan pengawasan partisipatif menuju pemilihan umum tahun 2024. Penandatanganan kerja sama dilaksanakan pada Senin 24 Januari 2022 di Aula Gedung Rektorat Lantai 3 Kampus I IAIN Pekalongan.

Dari pihak IAIN Pekalongan penandatanganan kerja sama diteken langsung oleh Rektor IAIN Pekalongan Dr. H. Zaenal Mustakim, M.Ag., sedangkan dari pihak Bawaslu ditandatangani oleh Ketua Bawaslu Kab. Pekalongan Ahmad Dzul Fahmi, S.Sos.I. Acara penandatanganan turut dihadiri oleh pimpinan IAIN Pekalongan; para Wakil Rektor dan Kepala Biro AUAK. Adapun dari pihak Bawaslu Kab. Pekalongan ikut dihadiri oleh jajaran Komisioner Bawaslu Kab. Pekalongan.

Dalam sambutannya, Rektor IAIN Pekalongan Dr. H. Zaenal Mustakim, M.Ag., menyampaikan bahwa perjanjian kerja sama dengan Bawaslu penting untuk dilakukan guna mewujudkan atmosfer demokrasi yang berkualitas melalui pendidikan politik dan pengawasan partisipatif menyongsong pilpres/pilkada tahun 2024. “Suatu kehormatan bagi IAIN Pekalongan dapat melakukan perjanjian kerja sama dengan Bawaslu, semoga dapat membuka pandangan terkait pendidikan politik dan pengawasan partisipatif di ruang-ruang terbuka/publik,” kata Zaenal.

Lebih lanjut, Zaenal mengungkapkan bahwa perjanjian ini dapat dijadikan sebagai payung terhadap segala aktivitas yang berkaitan dengan demokrasi yang implementasinya dapat melibatkan organisasi mahasiswa (ormawa) serta mahasiswa secara keseluruhan. “Pengalaman pendidikan politik yang nantinya akan diberikan oleh Bawaslu kepada mahasiswa IAIN Pekalongan dapat menjadi bekal bagi mahasiswa di tengah kehidupan masyarakat, sehingga mahasiswa dapat menginspirasi dan begitupun sebaliknya,” jelas Zaenal.

Ketua Bawaslu Kab. Pekalongan Ahmad Dzul Fahmi, S.Sos.I., dalam paparannya mengajak seluruh elemen masyarakat terkhusus elemen pendidikan untuk turut berpartisipasi dalam pengawasan pilpres/pilkada agar penanganan terhadap pelanggaran yang terjadi dapat berjalan maksimal. “Sebagai contoh, jumlah calon legislatif beserta tim suksesnya sudah jelas lebih banyak dari jumlah anggota Bawaslu, maka pengawas partisipatif sangat penting adanya guna meminimalisir pelanggaran pemilu yang terjadi,” sebut Ahmad.

Melalui penandatanganan kerja sama ini, Ahmad berharap pengawasan partisipatif yang melibatkan unsur perguruan tinggi makin meningkat yang kemudian dapat membawa dampak bagi demokrasi baik secara prosedural maupun subtantif. “Harapannya kita dapat menyelenggarakan pemilu yang tidak hanya prosedural saja, tapi juga substantif yang output-nya adalah menghasilkan pemimpin yang berkualitas, yang dicintai dan dipercaya masyarakat,” pungkas Ahmad.


Reporter  : Anik Maghfiroh

Editor      : Dimas Prasetya

Redaktur  : Humas Bagian Umum

           
IAIN PEKALONGAN
Kampus 1: Jl. Kusuma Bangsa No.9 Kota Pekalongan 51141
Kampus 2: Jl. Pahlawan Km.5 Rowolaku Kajen Kab. Pekalongan 51161
Telp: +62 (285) 412575
Fax : +62 (285) 423418
Top
We use cookies to improve our website. By continuing to use this website, you are giving consent to cookies being used. More details…